Gerak Hakikat dalam Pencak Silat Kembang Wali
 

Tuesday, May 22, 2007

- (Gerak Semar dalam Kembang Wali )

Semar, nama ini berasal dari bahasa Arab Ismar. Dalam lidah jawa kata Is- biasanya dibaca Se-. Contohnya seperti Istambul menjadi Setambul.

Ismar berarti paku. Tokoh ini dijadikan pengokoh (paku) terhadap semua kebenaran yang ada atau sebagai penasihat dalam mencari kebenaran terhadap segala masalah.Yang bermaksud berpegang pada Syariat yang berpandukan Al-Qur’an dan Sunnah.Gerak ini agak simbolik pada pesilat yang telah memahaminya.Setiap langkah dan nafas yang keluar masuk dalam tubuh tidak terlepas hubungan pencipta dan yang dicipta (manusia).

Adapun yang dinamakan manusia itu adalah kerana ianya mengandung rahsia,oleh kerana itu maka manusia haruslah berusaha mengenal dirinya.Kerana dengan mengenal dirinya sahaja manusia tersebut akan dapat mengenal Tuhannya dan kembali menyerahkan dirinya kepada Empunya Diri.Apabila tempoh perkhidmatannya tamat iaitu dikala berpisah roh dan jasad “Sesungguhnya Allah memerintahkan kamu supaya memulangkan amanahnya kepada yang berhak menerimanya(Allah)”.(Surah An-Nisaa ayat 58)

Agama adalah pengokoh/pedoman hidup makhluk yang bernama manusia. Gerak Semar yang dilakukan melambangkan simbolik dari agama sebagai prinsip hidup setiap umat yang beragama.Dimana sebagai seorang insan kita tidak terlepas dari hukum syariat yang telah ditetapkan oleh Tuhan Yang Maha Kuasa.Sekuat mana pun kita ini, dimana bumi dipijak langit dijunjung kita tetap makhluk yang bernama manusia.Tiada yang kuat,penyembuh,berkuasa berilmu melainkan Allah s.w.t. .
”Barang siapa mengenal dirinya maka kenallah ia Tuhannya”.(Hadis Qudsi)

Gerak ini mengingatkan pada pesilat bahwa kuderat iradat ilmu dan hayat adalah milik Allah s.w.t Tuhan yang maha kuasa

- (Gerak Nala Gareng dalam Kembang Wali )

Nala Gareng, juga diambil dari kata Arab Naala Qariin. Dalam pengucapan lidah jawa, kata Naala Qariin menjadi Nala Gareng. Kata ini berarti memperoleh banyak teman, ini sesuai dengan dakwah para aulia sebagai juru dakwah untuk memperoleh sebanyak-banyaknya teman (umat) agar kembali ke jalan Allah SWT dengan sikap arif dan harapan yang baik.

Setiap pesilat yang melakukan gerak ini ianya memperingati akan diri pada siratulrahim sesama insan dan melakukan amal maruf’ nahi mungkar. Bukan untuk mencari musuh tetapi sebaliknya.

- (Gerak Petruk dalam Kembang Wali )

Petruk, di ambil dari kata Fatruk. Kata ini merupakan kata pangkal dari sebuah kata-kata hikmah tasawuf yang berbunyi: Fat-ruk kulla maa siwalLaahi, yang artinya: tinggalkan semua apapun yang selain Allah. Kata Hikmah tersebut kemudian menjadi watak para aulia dan mubaligh pada waktu era Sunan di Jawa Tengah. Petruk juga sering disebut Kanthong Bolong artinya kantong (kocek) yang berlubang. Maknanya bahwa, setiap manusia harus menzakatkan hartanya dan menyerahkan jiwa raganya kepada Allah SWT secara ikhlas, seperti berlubangnya kantong (kocek) yang tanpa penghalang.

Pergerakan ini mengingatkan setiap pesilat bahwa haruslah berikhtiar sedaya upaya mereka menjadikan diri mereka seorang mukmin supaya Allah sendiri membeli dirinya dan hartanya dengan syurga, diatas perjuangan peraturan Allah di dalam hidupnya.”Sesungguhnya Allah akan membeli orang-orang mukmin dirinya dan hartanya dengan syurga,iaitu mereka yang berjuang menegakkan peraturan Allah”.Makhluk tidak mempunyai kuasa untuk melakukan sesuatu melainkan atas keizinanNya.

Gerak ini mengajar kita agar sentiasa merendah diri kerana segala kekuatan keagongan dan kebesaran adalah milik Allah s.w.t semata-mata.

- (Gerak Bagong dalam Kembang Wali )

Bagong, berasal dari kata Baghaa yang berarti berontak. Yaitu berontak terhadap kebathilan dan kemurkaan. Gerak Semar ini mengingatkan kita pada sifat Mazmumah yang harus kita hindari,iaitu sifat-sifat dengki,khianat,iri hati,pemarah,emosional.Biasanya mereka yang dikuasai nafsu Amarah bertindak mengikut fikiran tanpa mengunakan akal.Kadang-kadang mereka merasai diri mereka berkuasa,itu,ini adalah hak mereka.Mereka boleh bersultan di mata dan beraja di hati.

”Sesungguhnya nafsu amarah itu sentiasa menyuruh berbuat jahat”.(Surah Yusuf ayat:53)

Gerak ini mengingatkan pada pesilat agar mempunyai sifat benci pada kebatilan dan kuat jati diri sambil membimbing sesama insan kejalan yang lurus.

“Allahuma arinal haqa-haqa warzuknat tibaa wa'arinal bathila-bathila warzuknat tinaba”

artinya: Ya Allah tunjukilah yang benar kelihatan benar dan berilah kepadaku kekuatan untuk menjalankannya, dan tunjukillah yang salah kelihatan salah dan berilah kekuatan kepadaku untuk menghindarinya.
Majlis Malam Silat Kembang Wali 28hb Mei 2007
 

Tuesday, May 22, 2007

Dengan Nama Allah yang Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Aku Naik Saksi Bahwa Tiada Tuhan selain Allah s.w.t dan Nabi Muhammad s.a.w utusan Allah swt.

Segala puji-puji hanya bagi Allah Tuhan semesta alam dan selawat dan salam kepada junjungan agong Muhammad s.a.w dan Ahlulbaitnya serta para sahabat baginda yang sama-sama menegakkan Din Allah dimuka bumi ini.Bersyukur saya kehadarat Allah di atas limpahan restunya dapatlah diriku meneruskan tanggung jawab ini untuk peminat-peminat yang masih cinta pada seni persilatan.

Ke hadapan bapaku Almarhum Hassan Bin Sirat dan ibuku Almarhuma Fatimah Bte Melan yang dikasihi,semoga di dalam naungan Allah bersama orang-orang yang dikasihi dan mendapat rahmat daripada Allah s.w.t.Warkah ini kuhadapkan padamu sekadar untuk menyatakan hasratku meneruskan perjuanganmu dalam dunia persilatan seperti mana yang pernah engkau didikku dikala kecil dahulu.Maka dengan berkat didikanmu serta dorongan hasratmu dikala itu maka pada hari ini terhasillah pendekar dan serikandi dari pesilat Kembang Wali.

Kehadapan datukku Almarhum Melan Bin Haji Haron dan moyangku Almarhum Kiyai Haji Haron semoga dirahmati Allah s.w.t.Sesungguhnya aku sering berdo’a kepada diriku dan dirimu moga-moga kita semua mendapat keredaan Allah di alam yang kekal nanti (akhirat).

Kehadapan guru-guruku semoga Allah s.w.t memanjangkan usiamu memberkati ilmu dan usahamu,Almarhum guruku yang telah kembali kepangkuan Allah s.w.t semoga Allah s.w.t melapangkan kuburmu dan ditempatkan bersama orang-orang yang dikasihiNya.

Tanggal 28hb May 2007 adalah hari bersejarah bagi diriku dan perguruan Kembang Wali.Peningkatan cindai dan penabalan jurulatih Kembang Wali telah diadakan di Zhenghua CC.Ini adalah julung-julung kali acara penabalan jurulatih diadakan setelah empat tahun mengikuti latihan.Syukur atas limpah kurniaNya semuannya berjalan lancar dengan apa yang dikehendakiNya.

Inginku pesan kepada jurulatih Kembang Wali peganglah amanah ini seperti mana kupegang amanah ini sekian lama.Janganlah sekali-kali kita lupa dengan apa yang pernah diriku terangkan kepadamu semua jadikan dirimu seorang mukmin supaya Allah sendiri membeli dirimu dan hartamu dengan syurga, diatas perjuangan peraturan Allah di dalam hidupmu .”Sesungguhnya Allah akan membeli orang-orang mukmin dirinya dan hartanya dengan syurga,iaitu mereka yang berjuang menegakkan peraturan Allah”. Makhluk tidak mempunyai kuasa untuk melakukan sesuatu melainkan atas keizinanNya.Inginku mengucapkan ribuan terima kasih kepada pesilat,waris pesilat Kembang Wali dan bagi semua yang terlibat yang sama-sama menjaya majlis pada malam itu.

Bagi mengakhiri warkah ini,diriku benar-benar mengharapka do’a restu darimu(ibu,bapa,datuk,moyang dan guruku) semoga diriku dan dirimu diredhai oleh Allah s.w.t.Sebagaimana diredhaiNya Rasul-Rasul,Nabi-Nabi,Aulia-Aulia, para Siddiqin,para Wali Allah yang terdahulu dan yang terkemudian daripada kita nanti.

“Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarahpun,nescaya dia akan melihat(balasan)nya dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarahpun nescaya Dia akan melihat (balasan)nya pula”.
(Surah Mu’minun ayat 102,103)

Wassalam


Malam Silat Kembang Wali 2007
 

Wednesday, May 09, 2007

Malam Silat Kembang Wali 2007
 

Wednesday, May 09, 2007

Malam Silat Kembang Wali 2007
 

Wednesday, May 09, 2007

Malam Silat Kembang Wali 2007
 

Thursday, May 03, 2007

Malam Silat Kembang Wali 2007
 

Thursday, May 03, 2007

Uji Tanding Di Johor Baru (The Store)
 

Wednesday, May 02, 2007

Pasukan Singapura telah mengadakan Uji tanding di Johor Baru (The Store) pada 22hb April 2007, tiga pesilat Kembang Wali telah diberi peluang untuk mewakili Singapura.Keputusan memihak pada Singapura.Pesilat kami Muhammad Isfahani Bin Isnin,Sharifah Syaza Bte Syed Mokhsin dan Siti Nadia Malisa Bte Jumaat.Kesemua memenangi dengan pungutan mata 3-0.